Dilansir dari Beincrypto, sebuah laporan yang baru-baru ini diterbitkan berspekulasi bahwa industri blockchain internet-of-things (IoT) akan berkembang pesat selama beberapa tahun ke depan. Pengeluaran untuk teknologi ini diproyeksikan mencapai lebih dari $3.033 juta pada tahun 2025.

Laporan tersebut berasal dari Zion Market Research. Laporan yang berjudul: “Pasar Blockchain IoT Menurut Komponen (Perangkat Keras, Perangkat Lunak, dan Layanan) dengan Aplikasi (Keamanan Data, Berbagi Data, Pelacakan dan Manajemen Aset, Kontrak Cerdas, dan Lainnya), dan Industri Pengguna Akhir (Ritel, Energi & Utilitas, Elektronik Konsumen, Kesehatan, Konstruksi, Transportasi, Manufaktur, dan Lainnya): Perspektif Industri Global, Analisis Komprehensif, dan Prakiraan, 2018-2025.”

Laporan ini memprediksi pengeluaran untuk sistem dan layanan blockchain IoT akan meningkat secara global dengan berbagai driver yang memaksa adopsi di berbagai wilayah. Nilai US$3,033 juta ini naik jauh dari angka pendapat para peneliti pada tahun 2018 yang senilai US$32 juta.

Di Amerika Serikat, raksasa komputasi seperti Microsoft dan IBM diproyeksikan untuk mendorong perkembangan teknologi blockchain IoT tersebut. Eksperimen ke pemantauan rantai pasokan menggunakan blockchain oleh pengecer, seperti Walmart, juga akan meningkatkan pengeluaran pada inovasi berbagi data selama periode proyeksi hingga 2025.

Laporan tersebut menyatakan bahwa pertumbuhan belanja blockchain IoT di kawasan Asia Pasifik akan berasal dari pusat-pusat manufaktur besar, seperti Cina, yang menggunakannya untuk manajemen rantai pasokan secara dominan. Berkontribusi akan menjadi inisiatif seperti yang Korea Selatan ciptakan dengan apa yang disebut kota pintar, dengan teknologi blockchain dan IoT meningkatkan transparansi dan efisiensi pemberian layanan publik. Demikian pula, rencana kota pintar dari UEA dan Arab Saudi diharapkan menjadi pendorong pertumbuhan teknologi di Timur Tengah.

Di tempat lain di kawasan Asia Pasifik, inisiatif “Make in India” baru-baru ini, sebuah dorongan untuk mempromosikan sektor manufaktur negara tersebut, diharapkan untuk mempromosikan investasi asing dari kawasan yang telah maju pesat dalam percobaan mereka dengan teknologi blockchain IoT. Sekali lagi, karena penerapannya dalam manajemen rantai pasokan, pengeluaran untuk pelacakan produk blockchain IoT diharapkan tiba dengan peningkatan investasi asing yang diproyeksikan untuk negara tersebut.

Eropa diproyeksikan melihat pertumbuhan besar-besaran di sektor teknologi blockchain IoT. Para peneliti menyatakan bahwa pada tahun 2025 wilayah tersebut akan memiliki pangsa pasar global yang signifikan. Jerman, Inggris, dan Prancis diproyeksikan menjadi pusat inovasi nyata di benua tersebut dalam hal teknologi di tahun-tahun mendatang. Disebutkan dalam rilis khusus adalah inisiatif Layanan Kesehatan Nasional Inggris untuk memberikan 30 juta pasien dengan informasi perawatan melalui perangkat mobile dengan platform blockchain.

Sumber: Beincrypto

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here