Dilansir dari NewsBTC, setelah Bitcoin (BTC) meroket dari $3.000 menjadi $14.000 dalam kurun waktu enam bulan, para analis yakin bahwa mata uang kripto tersebut tidak akan pernah mengunjungi angka $3.000 lagi. Memang, kurva harga logaritmik yang mengandung aksi harga aset selama satu dekade terakhir menunjukkan bahwa BTC tidak akan pernah lagi mencapai $3.000. Namun, ada beberapa analis yang memproyeksikan bahwa mungkin hanya masalah waktu, sebelum tingkat rendah seperti itu dikunjungi sekali lagi.

Untuk beberapa alasan, analisis fraktal disebut telah memperoleh banyak daya tarik dalam kasus mata uang kripto. Analis menutupi tindakan harga historis pada grafik saat ini untuk mencoba memprediksi apa yang akan terjadi selanjutnya.

Analisis fraktal ini bekerja dengan baik pada berbagai kesempatan. Sebagai contoh yang pernah terjadi, seorang analis fraktal, NebraskanGooner, memperkirakan penurunan Bitcoin dari $9.000 akhir tahun lalu ke $6.000, kemudian pemulihan terakhir kembali ke $8.000. Fraktal yang sama ini menunjukkan penurunan harga akan segera terjadi.

Analis fraktal lain datang dari salah satu dari pedagang mata uang kripto, Haejin. Dia mencatat bahwa tindakan harga Bitcoin sejak puncak $14.000 pada bulan Juni 2019 mengingatkan kita pada yang terlihat di pasar bear tahun 2018, dengan kedua siklus yang menunjukkan jalur harga turun, penembusan palsu berbentuk baji/pasak ke atas, penurunan volume, dan tanda-tanda kapitulasi.

Haejin mencatat bahwa jika BTC mengikuti jalur serupa yang terjadi pada tahun 2018, dengan harga akan segera jatuh kembali ke $6.000, maka Bitcoin akan menyerah pada bulan Maret atau April untuk turun hingga $3.300 pada saat BTC halving (pengurangan upah penambang blockchain menjadi setengahnya).

Sementara fraktal yang menakutkan ini menunjukkan bahwa Bitcoin akan kembali ke posisi terendah pada saat halving di pertengahan Mei, beberapa analisis menunjukkan yang sebaliknya akan terjadi. Faktanya, seorang analis yang menyebut Bitcoin melakukan reli ke $8.000 ketika BTC diperdagangkan di level rendah $7.000 pada awal Januari, menyatakan bahwa mata uang kripto terkemuka tersebut bisa mencapai level tertinggi seperti sebelumnya, hanya sebulan setelah halving.

Berdasarkan laporan sebelumnya dari NewsBTC, analis Bitcoin terkemuka, Financial Survivalism, merilis analisis ekstensifnya tentang TradingView awal bulan ini, yang mengindikasikan bahwa BTC dapat mencapai $20.000 pada 1 Juli 2020, hanya sekitar enam bulan dari sekarang.

Analisis tindakan harga historis yang sederhana juga menunjukkan bahwa tidak ada cara Bitcoin akan jatuh secara dramatis ketika mendekati halving. Menurut laporan sebelumnya dari NewsBTC, empat bulan sebelum halving pada 2012 dan 2016, BTC sangat bullish atau menguat lebih tinggi dalam peristiwa itu.

Dalam empat bulan sebelum halving yang pertama pada tahun 2012, harga BTC menguat puluhan persen lebih tinggi dari $10 menjadi sekitar $14. Dalam empat bulan sebelum halving yang kedua pada tahun 2016, harga Bitcoin juga menjadi parabola secara efektif, dari $432 menjadi $700.

Sumber: NewsBTC

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here