Dilansir dari CryptoGlobe, Anthony ‘Pomp’ Pompliano, dalam sebuah wawancara dengan CoinTelegraph, mengungkapkan bahwa ia menyimpan 50% kekayaannya dalam bitcoin. Pompliano adalah salah satu pendiri Morgan Creek Digital Assets dan komentator reguler tentang perilaku pasar bitcoin dan mata uang kripto.

Ketika diminta untuk menjelaskan strategi investasinya, Pompliano mengatakan bahwa risiko itu relatif untuk setiap investor. Pomp mengklaim waspada terhadap fiat seperti halnya orang lain terhadap bitcoin.

“Saya berargumen bahwa memiliki 100% paparan mata uang kertas adalah ide yang sangat buruk. Benar? Karena jika salah satu mata uang fiat yang merupakan 100% dari kekayaan Anda mengalami hiperinflasi atau gagal, Anda akan punya banyak masalah,” ujar Pomp.

Meskipun memiliki separuh kekayaannya terikat dalam bitcoin, Pompliano menekankan perlunya diversifikasi, termasuk percabangan di luar fiat. Pomp menemukan langkah-langkah keamanan bitcoin jauh melampaui kemampuan mata uang yang didukung pemerintah. Hal itu membuatnya menyimpulkan bahwa suatu hari nanti bitcoin akan menjadi mata uang cadangan global dunia.

Pomp berpendapat bahwa bitcoin adalah mata uang pertahanan-pertama, yang berfokus pada memiliki jaringan komputasi yang tidak berubah. Penekanan pada pertahanan juga merupakan alasan bahwa bitcoin akan bertahan ketika mata uang lainnya gagal.

“Di dunia yang didorong oleh dunia maya, hal-hal yang sebelumnya memungkinkan negara/bangsa untuk mengendalikan mata uang cadangan global – superioritas militer, sanksi ekonomi, dan lain-lain – tiba-tiba jauh lebih efektif, dan apa yang saya yakini akan yang terjadi adalah negara atau sistem moneter yang memiliki pertahanan terbesar sebenarnya berada dalam posisi untuk mendominasi,” ungkapnya.

Pompliano dikenal karena prediksinya yang berani bahwa bitcoin akan mencapai harga US$100.000 pada akhir tahun 2021. Ia mendukung klaimnya dalam wawancara dan menjelaskan bahwa pasokan tetap bitcoin akan mengarah pada keuntungan eksponensial selama dua tahun ke depan,

Prediksi di sini hanya didasarkan pada bitcoin sebagai aset yang memiliki persediaan tetap dan keyakinan bahwa ekonomi penawaran dan permintaan akan terus tetap valid. Kapan saja Anda memiliki aset persediaan tetap dan permintaan meningkat, maka harganya akan naik.

Dalam hal apa yang akan berkontribusi pada peningkatan permintaan, Pompliano menunjuk pada perilaku bank sentral dan resesi yang membayangi di cakrawala untuk menurunkan kepercayaan investor pada mata uang fiat. Dia juga mengklaim ketidakstabilan global dari perang dagang, seperti yang terjadi antara Cina dan AS, akan mengarah pada adopsi bitcoin lebih lanjut.

Sumber: CryptoGlobe

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here