Dilansir dari CCN, miliuner Bitcoin, John McAfee, yang masih mencalonkan diri sebagai presiden AS meskipun menjadi buron karena menghindari pajak, telah memilih Havana, Kuba, sebagai markas kampanyenya.

McAfee membuat pemberitahuan di Twitter, media sosial tempat ia mengumumkan “Kampanye di Pengasingan” di bawah bendera Partai Libertarian. McAfee mencatat bahwa dia dipaksa untuk membuat markas besarnya di negara komunis Kuba karena dia “dianiaya secara politis” di Amerika Serikat.

Beberapa jam sebelumnya, McAfee menyulut api ke pemerintah AS (yang ingin dipimpinnya), dengan mengatakan bahwa mereka telah memperbudak warganya. Selain itu, McAfee memperingatkan bahwa pemerintah menyerang mata uang kripto, dan karenanya, merusak kebebasan finansial.

Ini bukan pertama kalinya McAfee mencela pemerintah AS. Dua minggu lalu, sang maestro perangkat lunak ini meluncurkan omelan yang memusingkan. Dia memperingatkan pemerintah untuk meninggalkannya sendirian, atau dia akan “mengubur mereka.”

Pada saat itu, McAfee mengklaim bahwa Departemen Kehakiman sedang membangun kasus pidana palsu terhadapnya. Dia memperingatkan bahwa jika agen federal mengejarnya, dia akan menjatuhkan beberapa bom yang akan mengungkapkan korupsi massal di dalam pemerintah.

Oleh karena itu, McAfee tidak pernah menindaklanjuti ancamannya. Namun, jika benar bahwa agen federal mengejar McAfee, itu mungkin karena dia mengakui bahwa dia belum membayar pajak selama hampir satu dekade.

Seperti yang dilaporkan CCN pada Januari lalu, McAfee mengaku di Twitter bahwa ia belum mengajukan pengembalian pajak selama delapan tahun. Mengapa? Karena dia mengatakan, “perpajakan adalah ilegal.” Selain itu, McAfee menegaskan bahwa dia telah membayar lebih dari bagian pajak yang adil sepanjang karirnya yang panjang, sehingga baginya hal tersebut sudah cukup.

John McAfee adalah pelopor keamanan dunia maya yang menciptakan program perangkat lunak anti-virus McAfee. Di puncak kekayaannya, kekayaan bersih McAfee mencapai US$100 juta. Setelah krisis keuangan AS 2008, McAfee mengklaim ia kehilangan sebagian besar kekayaannya.

Sementara itu, Internal Revenue Service berulang kali menyatakan bahwa investor kripto yang mendapatkan uang dari kepemilikan mereka harus membayar pajak atas pendapatan mereka. Pekan lalu, Departemen Kehakiman mengulang peringatan ini, dengan menyatakan telah bekerja sama dengan IRS untuk secara kriminal menuntut para penghindar pajak bitcoin.

Richard Zuckerman, pejabat di Divisi Pajak DOJ, melemparkan tantangan itu tanpa syarat yang tidak pasti. Dia mengatakan DOJ dan IRS bersama-sama memburu penghindar pajak bitcoin untuk mengajari masyarakat pelajaran bahwa mata uang kripto tidak kebal hukum.

Sumber: CCN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here